Monday, July 15, 2024
HomeKepriGubenur Kepri Sesalkan Kepala BP Batam Tuduh Provinsi Dalang Demo Rempang di...

Gubenur Kepri Sesalkan Kepala BP Batam Tuduh Provinsi Dalang Demo Rempang di Mabes Polri

BATAMSTRAITS.COM, BATAM – Gubenur Kepulauan Riau (Kepri) Ansar Ahmad meminta Kepala Badan Pengusahaan (BP) Batam sekaligus Wali Kota Batam Muhammad Rudi untuk fokus selesaikan masalah Pulau Rempang bukan untuk memperkeruh suasana.

“Saya menyampaikan beberapa hal terkait berita akhir-akhir ini. Saya terus terang merasa kecewa ketika kepala BP Batam (Rudi) berpidato berapi-api menyampaikan bahwa Provinsi Kepri menjadi penyebab demo. Memang dia tidak menyebut oknum siapa itu. Tapi kalau bilang isu itu dari provinsi, itu lembaga. Kalau itu lembaga harus ada bukti-bukti dan kejelasan keterlibatan provinsi,” tegasnya, saat konferensi pers di Aston Hotel Batam, Sabtu (11/11/2023).

Ketegasan ini ia sampaikan, karena bahwa ada oknum Pemprov yang terlibat dibalik aksi demo Rempang waktu lalu, dilaporkan ke Mabes Polri Sekali lagi Ansar menegaskan, tentang aksi Rempang di Kantor BP Batam September lalu, ia menekankan tidak ada oknum Pemprov Kepri yang terlibat. Bahkan, saat kasus Rempang bergulir ia meminta agar pihak-pihak terkait, termasuk keluarga dan pejabat di Pemprov, tidak ikut campur dalam urusan Rembang, karena hal tersebut sangat sensitif.

BACA JUGA:   Bazar MTQH Kepri Wadah Tampilkan Produk UMKM Unggulan Dari Berbagai Wilayah Kepri

“Dari awal saat kasus Rempang ini bergulir, saya sudah berpesan kepada keluarga, kerabat di Pemprov dan teman saya, agar jangan ikut campur urusan Rempang. Karena Rempang ini urusannya sangat sensitif,” tegasnya.

Pada kesempatan beberapa kali rapat di Kementerian, Pemprov dan BP Batam sepakat, mengenai Rempang biar BP Batam dengan yang menjelaskan. Makanya, pihaknya mengaku heran dengan isu yang dilemparkan adanya keterlibatan oknum Pemprov.

“Saya sudah sampaikan kemarin, mari fokus selesaikan masalah Rempang dengan baik. Kita justru jauh lebih penting mengejar investasi ini. Tapi harus membuat masyarakat kita lebih baik ke depan daripada membangun polemik seperti ini. Saya tidak tahu ini, karena mungkin menyangkut elektabilitas popularitas begini. Sehingga mencari-cari kambing hitam,” ujarnya.

Sebagai pemimpin diharapkan tidak memperkeruh suasana dengan membangun polemik.Harus memilah
urusan politik harus dipisahkan dari kepentingan investasi. Ia mengajak Kepala BP Batam, fokus investasi harus berjalan dengan baik dan masyarakat harus ditangani dengan baik.

“Saya ini pemimpin politik juga dari dulu saya bisa membedakan mana urusan politik mana urusan pribadi Ketika memimpin rapat di BP itu berkali-kali saya sampaikan jangan ada bicara-bicara masalah politik. Urusan politik harus dipisahkan. Dengan kepentingan investasi kita fokus investasi ini berjalan dengan baik,” ujar Ansar.

BACA JUGA:   Wali Kota Batam Minta PT PLN Batam Pastikan Listrik Aman Selama Nataru

Ia mengajak semua pihak Perlu mencari solusi untuk menangani masalah ini dengan kedewasaan bukan saling menjatuhkan. Saat ini kondisi Rempang sudah kondusif, jangan karena hanya statement masalah kembali muncul. Ia tidak tahu apa tujuan dari penyampaian tersebut

“Kita dewasa saja lah, sebagai pemimpin yang jauh yang lebih besar lebih baik itu yang terjadi. Kita memang jarang berbicara dengan beliau (Rudi). Tapi emang kita sudah sepakat bahkan sepakat tuh sama beliau. Tapi beliau itu seolah-olah kompromi. Saya mempersilahkan datang biar terbuka saja,” kata Ansar. (pys)

spot_img
BERITA TERKAIT
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

BERITA POPULER